Hosting – Kriteria Data Center untuk Colocation Server – Basic 1 (Teknis)

Data center memilki standard yang harus dipenuhi untuk dapat dikatakan sebagai data center dan layak memberikan layanan, baik itu standard ISO maupun standard sertifikasi Tier dari Uptime Institute.
Berikut kriteria yang wajib di miliki data center:
Tingkat Pengamanan yang lebih tinggi selama 24 jam termasuk memakai biometrik dan kamera CCTV
Pencegahan Kebakaran yang memadai sesuai standard
Tenaga listrik cadangan
Personal TI 24 jam non-stop
Lokasi bebas longsor, banjir, bencana dan kerusuhan
Sistem pengatur suhu ruangan dari segala arah
Koneksi jaringan yang netral dari beberapa operator telekomunikasi sehingga dapat lebih fleksibel dalam memilih koneksi jaringan internet tanpa harus memindahkan server.
Sistem monitoring yang memadai dan selalu di update.
Data center yang tergolong memilki Neutral Network Data Center merupakan perusahaan data center yang tidak memiliki bisnis atau kepentingan sebagai provider telekomunikasi. Data Center Netral lebih banyak dipilih oleh pengguna jasa data center karena dapat fleksibel dalam memilih provider telekomunikasi jaringan.

Mengenal Bagian-bagian Domain – Basic 1 (Teknis)

Mengenal Bagian-bagian Domain

Administrasi Domain

Hak untuk menggunakan nama domain didelegasikan oleh pendaftar nama domain, yang diakreditasi oleh Internet Corporation untuk Ditugaskan Nama dan Nomor (ICANN), organisasi yang bertugas untuk mengawasi sistem nama dan nomor Internet. Selain ICANN, setiap domain tingkat atas (TLD) dikelola dan dilayani secara teknis oleh organisasi administratif yang mengoperasikan registri. Registri bertanggung jawab untuk memelihara database nama yang terdaftar di dalam TLD yang dikelolanya. Registri menerima informasi pendaftaran dari setiap registrar nama domain yang diberi wewenang untuk menetapkan nama di TLD yang sesuai dan menerbitkan informasi menggunakan layanan khusus, protokol WHOIS.

Registries dan registrars biasanya mengenakan biaya tahunan untuk layanan mendelegasikan nama domain kepada pengguna dan menyediakan kumpulan server nama default. Seringkali, transaksi ini disebut penjualan atau penyewaan nama domain, dan pendaftar terkadang disebut “pemilik”, namun tidak ada hubungan hukum semacam itu yang sebenarnya terkait dengan transaksi tersebut, hanya hak eksklusif untuk menggunakan nama domain. Dengan lebih tepat, pengguna yang berwenang dikenal sebagai “pendaftar” atau “pemegang domain”.

ICANN menerbitkan daftar lengkap pendaftar TLD dan registrar nama domain. Informasi pendaftar yang terkait dengan nama domain dikelola dalam database online yang dapat diakses dengan protokol WHOIS. Untuk sebagian besar dari 250 kode negara top-level domain (ccTLD), pendaftar domain mempertahankan informasi WHOIS (Registrant, name servers, expiration dates, etc.).

Beberapa pendaftar nama domain, sering disebut network information centre (NIC), juga berfungsi sebagai pendaftar untuk pengguna akhir. Pendaftar domain tingkat tinggi utama generik, seperti untuk domain com, net, org, info dan lainnya, gunakan model registrar registrar yang terdiri dari ratusan pendaftar nama domain (lihat daftar di ICANN [20] atau VeriSign). [ 21] Dalam metode manajemen ini, registry hanya mengelola database nama domain dan hubungannya dengan pendaftar. Pendaftar (pengguna nama domain) adalah pelanggan registrar, dalam beberapa kasus melalui lapisan tambahan pengecer.

Siklus Hidup (Lifecycle) Domain

Ekstensi Domain

(Coming Son)

TLD Umum

.aero: industri pesawat terbang

.arpa: Address and Routing Parameter Area

.biz: bisnis

.com: komersial

.coop: koperasi

.info: informasi

.int: internasional

.jobs: sumber daya manusia

.museum: museum

.name: nama perorangan

.net: jaringan

.org: organisasi

.pro: profesi

.travel: industri wisata

.tv: televisi

TLD Negara

TLD Negara Luar Negeri

A

.ac – Ascension

.ad – Andorra

.ae – Uni Emirat Arab

.af – Afganistan

.ag – Antigua dan Barbuda

.ai – Anguilla

.al – Albania

.am – Armenia

.an – Antillen Belanda

.ao – Angola

.aq – Antartika

.ar – Argentina

.as – Samoa Amerika

.at – Austria

.au – Australia

.aw – Aruba

.ax – Åland

.az – Azerbaijan

B

.ba – Bosnia Herzegovina

.bb – Barbados

.bd – Bangladesh

.be – Belgia

.bf – Burkina Faso

.bg – Bulgaria

.bh – Bahrain

.bi – Burundi

.bj – Benin

.bm – Bermuda

.bn – Brunei Darussalam

.bo – Bolivia

.br – Brasil

.bs – Bahama

.bt – Bhutan

.bv – Pulau Bouvet (tidak dipakai dan tidak terdaftar)

.bw – Botswana

.by – Belarus

.bz – Belize

C

.ca – Kanada

.cc – Pulau Cocos

.cd – Republik Demokratik Kongo (dulunya .zr – Zaire)

.cf – Republik Afrika Tengah

.cg – Republik Kongo

.ch – Swiss

.ci – Côte d’Ivoire (Pantai Gading)

.ck – Kepulauan Cook

.cl – Chili

.cm – Kamerun

.cn – Republik Rakyat Tiongkok

.co – Kolombia

.cr – Kosta Rika

.cs – Serbia dan Montenegro (dulunya .yu – Yugoslavia; Catatan: pada tanggal 3 Juni, 2006, Montenegro mendeklarasikan kemerdekaannya, sehingga domain ini tidak dipakai lagi.) (kode domain .cs tidak dipakai, tidak ada DNS) (kode domain .cs dulunya dipakai untuk Cekoslowakia)

.cu – Kuba

.cv – Tanjung Verde

.cx – Pulau Natal

.cy – Siprus

.cz – Republik Ceko

D

.de – Jerman

.dj – Djibouti

.dk – Denmark

.dm – Dominika

.do – Republik Dominika

.dz – Aljazair (Algeria)

E

.ec – Ekuador

.ee – Estonia

.eg – Mesir

.eh – Sahara Barat (tidak dipakai; tidak ada DNS)

.er – Eritrea

.es – Spanyol

.et – Ethiopia

.eu – Uni Eropa (kode domain yang “dikhususkan” oleh ISO 3166-1)

F

.fi – Finlandia

.fj – Fiji

.fk – Kepulauan Falkland

.fm – Federasi Mikronesia

.fo – Kepulauan Faroe

.fr – Perancis

G

.ga – Gabon

.gb – Britania Raya (Reserved domain by IANA; deprecated – see .uk)

.gd – Grenada

.ge – Georgia

.gf – Guyana Perancis

.gg – Guernsey

.gh – Ghana

.gi – Gibraltar

.gl – Greenland

.gm – Gambia

.gn – Guinea

.gp – Guadeloupe

.gq – Guinea Khatulistiwa

.gr – Yunani

.gs – Georgia Selatan dan Kepulauan Sandwich Selatan

.gt – Guatemala

.gu – Guam

.gw – Guinea Bissau

.gy – Guyana

H

.hk – Hong Kong

.hm – Pulau Heard dan Kepulauan McDonald

.hn – Honduras

.hr – Kroasia

.ht – Haiti

.hu – Hongaria

I

.id – Indonesia

.ie – Republik Irlandia

.il – Israel

.im – Pulau Man

.in – India

.io – Teritori Samudra Hindia Britania

.iq – Irak

.ir – Iran

.is – Islandia

.it – Italia

J

.je – Jersey

.jm – Jamaika

.jo – Yordania

.jp – Jepang

K

.ke – Kenya

.kg – Kirgizstan

.kh – Kamboja

.ki – Kiribati

.km – Komoro

.kn – Saint Kitts dan Nevis

.kp – Korea Utara (tidak dipakai; tidak ada DNS)

.kr – Korea Selatan

.kw – Kuwait

.ky – Kepulauan Cayman

.kz – Kazakhstan

L

.la – Laos

.lb – Lebanon

.lc – Saint Lucia

.li – Liechtenstein

.lk – Sri Lanka

.lr – Liberia

.ls – Lesotho

.lt – Lituania

.lu – Luxemburg

.lv – Latvia

.ly – Libya

M

.ma – Maroko

.mc – Monako

.md – Moldova

.me – Montenegro

.mg – Madagaskar

.mh – Kepulauan Marshall

.mk – Republik Makedonia

.ml – Mali

.mm – Myanmar

.mn – Mongolia

.mo – Makau

.mp – Kepulauan Mariana Utara

.mq – Martinique

.mr – Mauritania

.ms – Montserrat

.mt – Malta

.mu – Mauritius

.mv – Maladewa

.mw – Malawi

.mx – Meksiko

.my – Malaysia

.mz – Mozambik

N

.na – Namibia

.nc – Kaledonia Baru

.ne – Niger

.nf – Pulau Norfolk

.ng – Nigeria

.ni – Nikaragua

.nl – Belanda (ccTLD terdaftar pertama)

.no – Norwegia

.np – Nepal

.nr – Nauru

.nu – Niue

.nz – Selandia Baru

O

.om – Oman

P

.pa – Panama

.pe – Peru

.pf – Polinesia Perancis

.pg – Papua Nugini .ph – Filipina

.pk – Pakistan

.pl – Polandia

.pm – Saint-Pierre dan Miquelon

.pn – Kepulauan Pitcairn

.pr – Puerto Riko

.ps – Otoritas Nasional Palestina

.pt – Portugal

.pw – Palau

.py – Paraguay

Q

.qa – Qatar

R

.re – Réunion

.ro – Rumania

.rs – Serbia

.ru – Rusia

.rw – Rwanda

S

.sa – Arab Saudi

.sb – Kepulauan Solomon

.sc – Seychelles

.sd – Sudan

.se – Swedia

.sg – Singapura

.sh – Saint Helena

.si – Slovenia

.sj – Svalbard dan Jan Mayen (tidak dipakai; tidak terdaftar)

.sk – Slowakia

.sl – Sierra Leone

.sm – San Marino

.sn – Senegal

.so – Somalia

.sr – Suriname

.st – Sao Tome dan Principe

.su – Uni Soviet (terdepresiasi; digantikan; kode domain “dipakai untuk pergantian” oleh ISO 3166-1)

.sv – El Salvador

.sy – Suriah

.sz – Swaziland

T

.tc – Kepulauan Turks dan Caicos

.td – Chad

.tf – Teritorial Perancis Selatan

.tg – Togo

.th – Thailand

.tj – Tajikistan

.tk – Tokelau

.tl – Timor Leste (dulunya .tp)

.tm – Turkmenistan

.tn – Tunisia .to – Tonga

.tp – Timor Timur (terdepresiasi – gunakan .tl; kode domain “dipakai untuk pergantian” oleh ISO 3166-1)

.tr – Turki

.tt – Trinidad dan Tobago

.tv – Tuvalu

.tw – Republik Tiongkok (Taiwan)

.tz – Tanzania

U

.ua – Ukraina

.ug – Uganda

.uk – Inggris (kode domain yang “dikhususkan” oleh ISO 3166-1) (lihat pula .gb) .us – Amerika Serikat

.uy – Uruguay

.uz – Uzbekistan

V

.va – Vatikan

.vc – Saint Vincent dan Grenadines

.ve – Venezuela

.vg – Kepulauan Virgin Britania Raya

.vi – Kepulauan Virgin Amerika Serikat

.vn – Vietnam

.vu – Vanuatu

W

.wf – Wallis dan Futuna

.ws – Samoa (dulunya Samoa Barat)

Y

.ye – Yaman

.yt – Mayotte

.yu – Yugoslavia (kemudian berganti nama menjadi Serbia dan Montenegro)

(kode domain secara resmi digantikan oleh .cs (lihat di atas) namun tetap dipakai; kode domain “dipakai untuk pergantian” oleh ISO 3166-1)

Z

.za – Afrika Selatan

.zm – Zambia

.zw – Zimbabwe

Punycode/Internationalizing Domain Names (IDN)

What is Punycode / IDN?

Punycode is a encoding syntax by which a Unicode (UTF-8) string of characters can be translated into the basic ASCII-characters permitted in network host names. Punycode is used for internationalized domain names, in short IDN or IDNA (Internationalizing Domain Names in Applications).

For example, when you would type café.com in your browser, your browser (which is the IDNA-enabled application) first converts the string to punycode “xn--caf-dma.com”, because the character ‘é’ is not allowed in regular domain names. Punycode domains won’t work in very old browsers (Internet Explorer 6 and earlier).

Punycode is a simple and efficient transfer encoding syntax designed for use with Internationalized Domain Names in Applications (IDNA). It uniquely and reversibly transforms a Unicode string into an ASCII string. 

ASCII characters in the Unicode string are represented literally, and non-ASCII characters are represented by ASCII characters that are allowed in host name labels (letters, digits, and hyphens). This document defines a general algorithm called Bootstring that allows a string of basic code points to uniquely represent any string of code points drawn from a larger set. Punycode is an instance of Bootstring that uses particular parameter values specified by this document, appropriate for IDNA.

Convert Unicode to Punycode and vice versa

https://www.charset.org/punycod

Huruf/Karakter Domain Yang Diperbolehkan
Coming Soon

Sub Domain
 
Sub Domain (Third Level Domain)
 
Subdomain adalah bagian dari sebuah nama domain utama, Biasanya, subdomain ada di depan domain dan dipisah dengan tanda titik.
 
Contohnya: Peta Google: maps.google.com google.com adalah nama domain utama
 
Contoh lain: gmail : mail.google.com
 
Sub Folder
 
Sub Folder adalah bagian dari sebuah induk domain, letaknya ada dibagian belakang nama domain dipisah dengan tanda / (garis miring)
Contoh: Google Adsense: google.com/adsense
 
Domain Indonesia
 
Administrasi Domain Indonesia
Coming Son
 
Jenis-jenis Domain Indonesia
 
TLD di Indonesia
.id: 
.go.id: untuk organisasi kepemerintahan di Indonesia
.mil.id: penggunaan secara khusus oleh militer Indonesia
.co.id: bagi perusahaan atau lembaga komersial Indonesia
.or.id: untuk organisasi nirlaba Indonesia
.web.id: didesignasi untuk badan informal maupun pribadi warga indonesia
.my.id: untuk badan informal maupun pribadi warga indonesia
.net.id: untuk organisasi / ranah umum untuk situs Internet Indonesia
.war.net.id: diperuntukkan warnet (warung Internet)
.sch.id: ranah khusus untuk lembaga sekolah di Indonesia
.ac.id: diperuntukkan bagi lembaga akademik (universitas, Akademi, Sekolah Tinggi) di Indonesia
desa.id: untuk situs Desa di Indonesia
 
Tips Pemilihan Nama Domain
 
1. Usahakan pendek dan mudah diingat (untuk pencitraan/branding)

Tujuannya agar dikenal luas serta mudah disebarkan luaskan.

2. Sesuai kata kunci (untuk seo)
Nama domain yang sesuai dengan kata kunci yang ditarget akan “relatif” mudah menjadi nomor 1 di halaman mesin pencari google. 
Hal ini sekarang sudah mulai berkurang kekuatannya dibandingkan dahulu
 
3. Jangan menggunakan – (strip)

Bila menggunakan tanda – maka akan sangat rentan terjadinya salah pengetikan alamat di browser sehingga pembeli pindah ke website orang lain. Selain itu juga agak sulit diingat oleh otak manusia normal.

4. Usahakan menggunakan .com, bila terpaksa baru gunakan .net atau .org, dan lainlain. .com adalah TLD yang paling pertama dan sudah sangat dikenal orang sehingga bila mengetikan alamat website maka orang sudah terbiasa akan mengetikan .com di browser internet.

5. Jangan melanggar hak cipta (trade mark) Perusahaan-perusahaan besar melindungi mereknya dengan mendaftarkannya pada hak kekayaan intelektual (hak cipta), jadi usahakan nama domain tidak mengandung unsur yang melanggar hak cipta agar tidak terjadi permasalahan/tuntutan di kemudian hari. 
 
Sistem Pembelian Domain
 
Domain dibeli/disewakan selama 1 tahun, setelah itu kita dapat memperpanjangnya bila masa sewa sudah habis, selain itu domain juga bisa disewa sekaligus beberapa tahun.
Sistem pembayaran domain bisa dengan tunai, transfer bank ataupun dengan system pembayaran kartu kredit atau paypal. 
 
Tempat Membeli Domain
 Coming Soon: Mau diarahan beli di mana?
 
Cara Membeli Domain
 
Cara membeli domain di berbagai tempat kurang lebih sama seperti di ???
Contoh melakukan pembelian ke tempat penjual domain di ?
1. Buka ???? lalu pilih nama domain yang diinginkan lalu klik tombol “Cek Ketersediaan” 

2. Bila ada keterangan “Unavailable” berarti nama domain yang kita inginkan sudah tidak tersedia atau sudah diambil oleh orang lain. Berarti kita harus mencari nama yang lain yang masih “Available”

3. Ulangi lagi pencarian nama domain sampai sesuai dengan nama yang kita inginkan dan masih “Available”
 
4. Centang nama domain yang sesuai pilihan lalu klik “Tambahkan ke keranjang”
 
5. Biasanya ada penawaran lain, kita bisa mengkliknya untuk menambahkan atau tidak menambahkan ke daftar belanja, selain itu juga biasanya ada penawaran setting alamat nameserver hosting, Biasanya defaultnya adalah setingan nameserver di tempat penjual tersebut, setelah yakin lalu klik “Perbaharui Keranjang”
 

6. Bila ada kupon silahkan dimasukkan biar harganya lebih murah, bila ingin berbelanja lagi maka klik tombol “Lanjutkan Belanja” atau bila sudah yakin maka selesaikan pembelanjaan dengan mengklik tombol “Selesai Belanja Dan Ingin Menyelesaikan Pesanan”

7. Setelah itu akan muncul kotak isian yang meminta data diri kita, jadi dalam system pembelian domain ini kita akan mempunyai data yang disimpan dalam catatan penjual domain, Hal ini bertujuan agar memudahkan kita dalam pembelian selanjutnya sebab tidak menutup kemungkinan kita membeli lebih dari satu kali.

8. Untuk itu isi data data yang diinginkan atau bila sudah ada/pernah beli klik saja login lalu masukkan username dan password kita.
 
9. Setelah selesai diisi lalu jangan lupa di centang setuju dengan syarat dan ketentuannya, bila ingin dibaca silahkan dibaca dahulu syarat dan ketentuannya. Lalu klik “Order Selesai”
 

10. Setelah itu pihak penjual domain akan memberi email ke email yang tadi kita masukkan tentang pembelanjaan yang kita lakukan, beserta data data untuk login ke member area.

11. Harap dicatat data data yang sewaktu waktu kita perlukan untuk login ke member area penjual domain.
 
12. Kita bisa login ke member area ke alamat yang diberikan di email.
Selain itu juga akan ada isi email yang memberitahukan jumlah besarnya biaya dan alamat untuk konfirmasi pembayaran.
 

13. Lakukan Pembayaran lalu konfirmasi pembayaran kita melalui link yang diberikan di email.

14. Tunggu beberapa waktu dan setelah sampai diaktifkan oleh pihak penjual domain. Untuk pembayaran melalui transfer bank maka pengecekan dilakukan manual oleh penjual domain sedangkan bila menggunakan paypal maka dilakukan secara otomatis sehingga kita bisa langsung setting domain kita. 

15. Bila manual maka kita harus tunggu sampai diaktifkan oleh penjual domain. Bila sudah aktif maka akan ada pemberitahuan ke email yang kita daftarkan.

 
Setting Domain
 
Mengonlinekan Domain
 
Setting Name Server
 

Yang paling penting dalam seting domain adalah seting arah nameserver ke hosting yang kita beli.

Caranya: Login ke member area dengan mengetikkan nama website penjual domain lalu klik menu login 
 
Lalu masukkan email dan password login kita sesuai dengan yang diberikan di email:
Coming Son
 

Pengertian Domain – Basic 1 (Teknis)

Pengertian Domain

Sebuah domain, atau nama domain adalah alamat (atau URL) yang akan digunakan orang untuk mengunjungi situs Anda di internet. Ini muncul di bilah alamat browser web Anda (misalnya, Chrome, Firefox, Internet Explorer, atau Safari).

Domain bila diibaratkan secara logika sederhana yaitu nama website.

Domain berfungsi untuk mempermudah pengguna di internet pada saat melakukan akses ke server, selain juga dipakai untuk mengingat nama server yang dikunjungi tanpa harus mengenal deretan angka yang rumit yang dikenal sebagai alamat IP. Nama domain ini juga dikenal sebagai sebuah kesatuan dari sebuah situs web seperti contohnya “bisnisinter.net”. Nama domain kadang-kadang disebut pula dengan istilah URL, atau alamat website.

Secara umum domain merupakan alamat tertentu yang digunakan untuk mengakses internet atau layanan lain yang dikomunikasikan melalui jaringan internet.

Youtube Domination dengan banyak konten – Basic 3 (Teori)

Youtube Domination dengan Banyak Konten

Hallo temen-temen. Kali ini saya akan membahas mengenai Youtube Domination dengan banyak konten. Youtube adalah sarana promosi gratis, keuntungan bila kita mendominasi youtube adalah sebagai berikut :

  1. Orang lebih mudah memahami pesan melalui video, dibanding hanya gambar atau hanya teks saja. karena video kombinasi dari gambar dan teks.
  2. Orang mencari apa saja seputar produk kita, yang keluar bisa produk kita.
  3. Produksi video secara konsisten menambah kredibilitas kita.
  4. Membantu SEO website yang kita bangun.